Monday, March 28, 2011

Lahirnya Anakku.

Alhamdulillah, telah lahir dengan sehat putra pertama kami pada tanggal 4 Februari 2011 pukul 8.28 WIB dengan BB 2.1 kg/Panjang 47cm. Caesar.

Dan anak tersebut kami namakan:

ASYTAR ARARYO RACHMAN

Asytar: Nama seorang panglima di zaman Imam Ali (Untuk dperhatikan: dibacanya Asy'tar, bukan Asitar)
Araryo: Gabungan nama orangtuanya (Arief RAchman & DerRY purwanti, tambah O deh belakangnya biar jadi nama orang Jawa)
Rachman: Nama belakang bapaknya
Iya, jadinya caesar. Karena komplikasi sebagai berikut:

1. Pre-Eklampsia. Protein Urine positif sampai minggu ke 36. Tensi terus naik sampai pas kontrol terakhir minggu ke 36 nyampe 160/100.
2. Kompresi Radix. Yang bahasa awamnya syaraf kejepit. Mulai minggu ke 33 udah berasa ngilu2 sampe gak masuk kerja seminggu di NSN karna gak bisa jalan. Jadi total di bulan januari 2011 kerja di NSN cuma 3 hari dan di Huawei 6 hari :D (per 17 januari pindah ke Huawei karna NSN kalah tender dan karyawan yang -kurang- beruntung di transfer ke Huawei, termasuk eike)

Cerita lahirannya:

Lucky me, tanggal 1 feb udah mulai ambil cuti melahirkan (tadinya mau mulai tanggal 7 krn janjian caesar tgl 7), pas tanggal 3 Feb udah keluar flek. Gue sms dokter Sarah, beliau bilang, istirahat aja. Besoknya jam 4 pagi, keluar flek lagi, kali ini lebih banyak dan lebih merah, disertai rasa menekan2 si jabang baby. Sms dokter Sarah lagi jam 5 pagi. Beliau bilang, "Ibu Derry ke RS sekarang saya operasi hari ini". PANIK! Gak terlalu sih dibanding paniknya Mama, hihi.. Dese sampek mules2 dan muntah2 gue mau di caesar hari itu juga. Gue bilang Mama gak usah ikut ke RS tapi gak tegel sama anak pertamanya yang cantik ini akhirnya beliau ikut juga ke RS. Suamiku, lebih panik lagi. Dia terima forward-an sms dokter Sarah di jalan pulang (dia shift malam, jam 6 pagi baru pulang dari kantor). Jadi dalam keadaan belum tidur, pulang pulang (gak pake mandi lagi) langsung nganterin gue ke RS, sama Mama Papa juga. Adik2ku nyusul naik motor. Mami (tante - kakaknya Mama) juga langsung meluncur. Papa & mama mertua juga ikutan nungguin di RS. Rame yah? Hihi.

Sampe RS, langsung masuk ruang bersalin, di tensi, di CTG, di ambil darah, di cukur anunya (hihi). Habis itu tanpa ba-bi-bu langsung dibawa ke ruang operasi. Ditelanjangi, diganti baju dari RS, dipasangin selang infus (seumur2 baru sekali itu. Norak gue :p). Trus tiduran di tempat tidur dorong itu (apalah namanya), dipindahin ke meja operasi. Di suntik tulang belakang. Dipasangin tensi di tangan kanan (pas operasi tensi gue 160/100!) Dan operasi itupun dimulai setelah dokter anastesi bilang "Berdoa ya Bu, operasinya mau dimulai" TEGANG MAK! gue langsung bebacaan yang gue bisa aja. Payah sih udah lama gak ngaji jadi bingung mau baca2 doa apa! Doh! Jangan sampai terjadi lagi!

Gue masih doa2 sambil berperasaan kok gak mulai2 ni operasi?? Eh tau2 dokter2 itu dorong2 perut gue buat ngeluarin si baby, dan keluarlah dia dengan tangisan yang kencang luar biasa. Loh? Eh? udah ya dok? gue nanya ke dokter anastesi. "Udah Bu, anaknya lagi dibawa dokter anak" Gak berasa sumpah. Enak banget sih operasi caesar gak pake ngerasain sakit. Hahahaha!!

Lalu bidan dateng bawa anak gue untuk IMD, dan gue nyium anak gue untuk pertama kalinya. Rasanya aneh sekali! Ini toh yang gue bawa2 di perut gue 9 bulan ini? beneran ada?? beneran gue punya anak?? Sumpe loooo??? Obgyn gue nanya beratnya brp. 2.1 kg. Waktu terakhir USG 2.9. Dia menyalahkan alat USG nya yang memang terlalu besar skalanya. Entahlah salah siapa. Baby blues pun dimulai. Anak gue kecil banget. :(

Kelar jahit menjahir perut ( yang lamanyaaaaa sungguh lamaaaa, pas ngeluarin anaknya cepet bangeeett), gue masuk ruang post-op. Tensi gue msh terus di kontrol. Suamiku masuk, lalu disusul Mama dan Mami. Kecil ya babynya? Kata mereka, Gakpapa, yang penting sehat, kita gedein diluar. Huhuhu, mereka membesarkan hatiku...

Gak disitu aja sedihnya. Begitu biusnya mulai habis, bekas operasinya mulai terasa. Ngiluuuuuuuuuu sekaliiiii.... Masih di ruang post-op, pas Mama & Mami udah keluar, tinggal Arief aja di dalam, gue bilang sama dia. "Aku trauma. KALOPUN mau punya anak lagi kayaknya gak bisa dalam waktu dekat". YES, sengilu itu rasanya. Luar biasa. Apalagi perut gue sebelumnya pake diteken2 dulu sama suster buat ngecek kontraksi. Dan suamiku yang ganteng itupun mengiyakan. Terserah kamu aja, katanya.
Soalnya beneran deh, ngilunya itu terasa berhari2, apalagi waktu masih di RS. 2 hari setelahnyapun gue masih minta di mandiin suster dan pipis pake pispot, sampe dimarahin obgyn gue. Hadeh..

Ditambah lagi, ASI gue belom juga keluar sampe hari ke 2. Dan ketika rooming-in, suara anak gue serak banget, krn belom ada yang masuk sampe 2 hari. Kita putusin untuk kasih susu formula (Nutrilon, yang ternyata mahal ya mak, 180rb yg 400gram!). Kenapa akhirnya dikasih sufor dan gak bertahan sampe 3 hari? Tiap gue ketemu anak gue, suaranya serak (mungkin karena nangis mulu pas di ruang baby), ASI gue belom juga keluar, gue nangis2 setres banget takut anak gue kelaperan. Mana dia lahirnya dengan bb kecil banget, kalo gak dikasih makan bisa turun sampe berapaaaa.. huaaaa.... Ya akhirnya setelah konsul dengan dokter anak (yang memang tidak menyarankan sufor ini, tapi kita keukeuh karna setres), dengan berat hati dikasihlah si kecil sufor indang. Padahal hari ke 3 udah lumayan lancar ASI gue. Yasudahlah, gak boleh diseselin juga sih. Insya Allah kita khan niatnya baik, demi anak :) Setelah ASI gue keluar, udah lumayan berkurang setresnya..

Baiklah, saya rasa cukup sekian ceritanya, nanti disambung lagi, anak saya bentar lagi minta nenen :D

XOXO!